Panduan Membangun Rumah Tahan Gempa

Home / Property / Panduan Membangun Rumah Tahan Gempa

 

JAKARTA, KOMPAS.com – Salah satu penyebab besarnya kerusakan gempa Lombok adalah karena kondisi struktur bangunan yang tidak memenuhi standar aman gempa bumi. Untuk itu diperlukan sosialisasi terkait langkah aman membangun bangunan tahan gempa. Menurut Iman Satyarno, dosen Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan Universitas Gadjah Mada, material dan struktur bangunan merupakan hal yang harus menjadi perhatian. “Jadi kalau buat rumah, dipentingkan strukturnya dulu,” ujar Iman Satyarno kepada Kompas.com, Selasa (7/8/2018). Baca juga: Rumah Kontainer Aman dan Anti Gempa Iman menambahkan, bangunan rumah dibagi menjadi dua jenis yakni bangunan engineered dan non engineered. Bangunan engineered merupakan gedung yang dibuat dengan perhitungan khusus. Umumnya bangunan engineered digunakan pada gedung dua lantai atau lebih, Sementara bangunan non engineered merupakan gedung satu lantai. Sering kali bangunan tipe ini dirancang dengan perhitungan ala kadarnya, bahkan dengan material yang digunakan juga tidak diukur. Buku Saku Panduan Untuk mengantisipasi jatuhnya korban akibat reruntuhan bangunan rumah, pemerintah bersama dengan membuat buku panduan mengenai “Persyaratan Pokok Rumah yang Lebih Aman”. Buku ini merupakan hasil kerjasama Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum (PU) dan Japan International Cooperation Agency (JICA). Panduan ini sudah diterapkan di Yogyakarta, Padang, dan Bengkulu saat pembangunan dan rekonstruksi pasca gempa. Iman yang merupakan salah satu penulis, mengemukakan harapannya agar poster atau buku saku ini bisa dipajang di setiap desa atau kelurahan, sehingga masyarakat yang ingin membangun rumah dapat mencontoh. “Jadi ketika ada masyarakat yang ingin membangun tipe rumah tembok ada guide, mencampur semen satu ember pasirnya harus empat ember. Biasanya masyarakat berlebih mencampur pasir,” tutur Iman. Buku Saku Persyaratan Pokok Rumah yang Lebih Aman gempa Buku Saku Persyaratan Pokok Rumah yang Lebih Aman gempa( Direktorat Jenderal Cipta Karya – Departemen Pekerjaan Umum (PU) dan Japan International Cooperation Agency (JICA) Panduan membangun rumah Bahan Bangunan a. Campuran beton: 1 ember semen, 2 ember pasir, 3 ember kerikil, dan setengah ember air. Ukuran kerikil juga harus diperhatikan. Kerikil yang baik memiliki ukuran maksimum 2 milimeter, dengan gradasi yang baik. Gunakan semen tipe 1. Penambahan air juga dilakukan sedikit demi sedikit, serta disesuaikan agar beton dalam keadaan pulen (tidak encer dan tidak terlalu kental). b. Mortar : 1 ember semen, 4 ember pasir, dan air secukupnya c. Fondasi: terbuat dari batu kerikil atau batu kali yang keras. d. Kayu yang digunakan harus berkualitas baik, keras, berwarna gelap, tidak ada keretakan, dan lurus. Struktur Utama a. Ukuran minimum fondasi: Jika keadaan tanah cukup keras, fondasi batu dapat dibuat dengan ukuran: Lebar atas: minimal 30 sentimeter Lebar bawah: minimal 60 sentimeter Ketinggian: minimal 60 sentimeter b. Balok pengikat/slof Ukuran balok: 15 x 20 sentimeter Tulangan utama: 10 milimeter Tulangan begel: 8 milimeter Jarak tulangan begel: 15 sentimeter Tebal selimut beton: 15 sentimeter c. Spesifikasi Kolom Ukuran kolom: 15 x 15 sentimeter Tulangan utama baja: 10 milimeter Tulangan begel baja: 8 milimeter Jarak antar begel: 15 sentimeter Tebal selimut beton dari sisi terluar: 15 milimeter. d. Balok Pengikat/Ring Konstruksi balok pengikat/ring Pembangunan Rumah Aman Gempa Konstruksi balok pengikat/ring Pembangunan Rumah Aman Gempa(Direktorat Jenderal Cipta Karya – Departemen Pekerjaan Umum (PU) dan Japan International Cooperation Agency (JICA)) Struktur Atap a. Bingkai ampig: terbuat dari struktur beton bertulang, dengan ukuran 15 x 12 sentimeter. b. Ampig terbuat dari susunan bata dengan komposisi adukan 1 semen : 4 pasir, dan diplester. c. Pada bagian gunung gunung atau ampig terbuat dari pasangan bata yang diplester. Tulangan utama: 10 milimeter Begel: 8 milimeter Tebal selimut beton 1 sentimeter d. Bahan ringan seperti papan dan GRC (Glassfiber Reinforced Cement) dianjurkan untuk meminimalisir dampak jika ampig roboh. Konstruksi atap Pembangunan Rumah Aman Gempa Konstruksi atap Pembangunan Rumah Aman Gempa(Direktorat Jenderal Cipta Karya – Departemen Pekerjaan Umum (PU) dan Japan International Cooperation Agency (JICA)) Dinding a. Diameter angkur: 10 milimeter, dipasang dengan panjang 40 sentimeter setiap 6 lapis bata. b. Dinding dilester dengan perbandingan campuran 1 semen : 4 pasir dengan tebal 2 sentimeter. c. Luas area tembok maksimum 9 meter persegi. d. Jarak antar kolom maksimum 3 meter. Konstruksi dinding Rumah Aman Gempa Konstruksi dinding Rumah Aman Gempa(Direktorat Jenderal Cipta Karya – Departemen Pekerjaan Umum (PU) dan Japan International Cooperation Agency (JICA)) Pengecoran a. Pengecoran Beton Pengecoran kolam dilakukan tiap 1 meter. Pastiken bekisting atau cetakan benar-benar kuat dan rapat. Bekisting dapat dilepas setelah 3 hari. Saat pengecoran, beton dimampatkan dengan tulangan atau bambu agar tidak ada celah b.Pengecoran Balok Tulangan dirangkai di atas dinding Bekisting pada balok gantung harus diberi penyangga agar kokoh Bekisting pada balok yang menempel di dinding dapat dilepas setelah 3 hari. Sedangkan pada balok gantung baru bisa dilepas setelah 14 hari. Selengkapnya dapat melihat poster di bawah Persyaratan Rumah Anti Gempa (JICA)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Panduan Membangun Rumah Tahan Gempa “, https://properti.kompas.com/read/2018/08/07/203000021/panduan-membangun-rumah-tahan-gempa.
Penulis : Rosiana Haryanti
Editor : Hilda B Alexander

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *